Teknik Pengambilan Gambar

12 11 2008

pengambilan-gambarTeknik Pengambilan Gambar

 

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan berkaitan dengan perangkat kamera. Sebelum melakukan shooting ada baiknya jika seorang juru kamera persiapan-persiapan sebagai berikut:

  • ·Penguasaan terhadap perangkat kamera yang akan digunakan. Sebaiknya mengikuti aturan penggunaan yang tertulis pada manual book. Pahami kelebihan dan kekurangannya.
  • Setelah paham dengan seluk beluk kamera, pahami juga adegan apa dan teknik yang bagaimana yang diinginkan.
  • Membuat breakdown peralatan yang akan digunakan seperti baterai, mikrofon, kabel extension, dll.
  • Pastikan baterai dalam kondisi prima dan penuh, dan semua fasilitas di kamera berjalan dengan baik.

Dalam kegiatan produksi video/ film, terdapat banyak jenis kamera yang digunakan. Pembagian jenis kamera video/ film dibedakan atas media yang digunakan untuk menyimpan data (gambar & suara) yang telah diambil.

Seperti halnya pada fotografi, gambar yang telah diambil disimpan pada gulungan film. Namun pada kamera jenis ini, disamping gulungan film juga terdapat pita magnetik untuk menyimpan data suara. Dalam 1 detik pengambilan gambar, dibutuhkan sekitar 30 frame film. Adapun jenis film yang digunakan adalah film positif (slide), dimana untuk melihat isinya harus dicuci terlebih dulu di laboratorium film dan diproyeksikan dengan menggunakan proyektor khusus.

Kamera jenis ini menyimpan data gambar dan suara pada pita magnetik. Secara umum terdapat 2 jenis kamera :

Analog (AV)

Data yang disimpan sebagai pancaran berbagai kuat sinyal (gelombang) pada pita kamera perekam. Macam kamera jenis ini antara lain VHS, S – VHS, 8mm, dan Hi – 8.

Digital (DV)

Kamera perekam video digital menyimpan data dalam format kode biner bit per bit yang terdiri atas rangkaian 1 (on) dan 0 (off). Jenis kamera ini antara lain mini DV, dan Digital 8.

 

teknik-peng_gambar-1

Secara umum bagian-bagian kamera video terdiri atas :

1. Baterai untuk catu daya

2. Tempat kaset

3. Tombol Zoom

4. Tombol Recorder

5. Port Output video / audio (bisa berupa analog ataupun digital)

6. Cincin Fokus

7. Jendela preview (View Fender)

8. Mikrofon

9. Tombol kontrol cahaya

10. Tombol Player (untuk memainkan kembali video).

11. Terminal DC Input.

Selain itu juga banyak terdapat fasilitas–fasilitas tambahan yang berbeda antara kamera satu dengan kamera lainnya. Fasilitas itu antara lain lampu infra merah untuk pengambilan gambar pada tempat yang gelap, edit teks langsung dari kamera, efek-efek video lain, slow motion dan masih banyak lagi.

Pengambilan gambar terhadap suatu objek dapat dilakukan dengan lima cara:

· Bird Eye View

Teknik pengambilan gambar yang dilakukan dengan ketinggian kamera berada di atas ketinggian objek. Hasilnya akan terlihat lingkungan yang luas dan benda-benda lain tampak kecil dan berserakan.

· High Angle

Sudut pengambilan dari atas objek sehingga mengesankan objek jadi terlihat kecil. Teknik ini memiliki kesan dramatis yaitu nilai “kerdil”.

· Low Angle

Sudut pengambilan dari arah bawah objek sehingga mengesankan objek jadi terlihat besar. Teknik ini memiliki kesan dramatis yaitu nilai agung/ prominance, berwibawa, kuat, dominan.

· Eye Level

Sudut pengambilan gambar sejajar dengan objek. Hasilnya memperlihatkan tangkapan pandangan mata seseorang. Teknik ini tidak memiliki kesan dramatis melainkan kesan wajar.

· Frog Eye

Sudut pengambilan gambar dengan ketinggian kamera sejajar dengan alas/dasar kedudukan objek atau lebih rendah. Hasilnya akan tampak seolah-olah mata penonton mewakili mata katak.

Ukuran gambar biasanya dikaitkan dengan tujuan pengambilan gambar, tingkat emosi, situasi dan kodisi objek. Terdapat bermacam-macam istilah antara lain:

· Extreme Close Up (ECU/XCU) : pengambilan gambar yang terlihat sangat detail seperti hidung pemain atau bibir atau ujung tumit dari sepatu.

· Big Close Up (BCU) : pengambilan gambar dari sebatas kepala hingga dagu.

· Close Up (CU) : gambar diambil dari jarak dekat, hanya sebagian dari objek yang terlihat seperti hanya mukanya saja atau sepasang kaki yang bersepatu baru

· Medium Close Up : (MCU) hampir sama dengan MS, jika objeknya orang dan diambil dari dada keatas.

· Medium Shot (MS) : pengambilan dari jarak sedang, jika objeknya orang maka yang terlihat hanya separuh badannya saja (dari perut/pinggang keatas).

· Knee Shot (KS) : pengambilan gambar objek dari kepala hingga lutut.

· Full Shot (FS) : pengambilan gambar objek secara penuh dari kepala sampai kaki.

· Long Shot (LS) : pengambilan secara keseluruhan. Gambar diambil dari jarak jauh, seluruh objek terkena hingga latar belakang objek.

· Medium Long Shot (MLS) : gambar diambil dari jarak yang wajar, sehingga jika misalnya terdapat 3 objek maka seluruhnya akan terlihat. Bila objeknya satu orang maka tampak dari kepala sampai lutut.

· Extreme Long Shot (XLS): gambar diambil dari jarak sangat jauh, yang ditonjolkan bukan objek lagi tetapi latar belakangnya. Dengan demikian dapat diketahui posisi objek tersebut terhadap lingkungannya.

· One Shot (1S) : Pengambilan gambar satu objek.

· Two Shot (2S) : pengambilan gambar dua orang.

· Three Shot (3S) : pengambilan gambar tiga orang.

· Group Shot (GS): pengambilan gambar sekelompok orang.

Gerakan kamera akan menghasilkan gambar yang berbeda. Oleh karenanya maka dibedakan dengan istilah-istilah sebagai berikut:

· Zoom In/ Zoom Out : kamera bergerak menjauh dan mendekati objek dengan menggunakan tombol zooming yang ada di kamera.

· Panning : gerakan kamera menoleh ke kiri dan ke kanan dari atas tripod.

· Tilting : gerakan kamera ke atas dan ke bawah. Tilt Up jika kamera mendongak dan tilt down jika kamera mengangguk.

· Dolly : kedudukan kamera di tripod dan di atas landasan rodanya. Dolly In jika bergerak maju dan Dolly Out jika bergerak menjauh.

· Follow : gerakan kamera mengikuti objek yang bergerak.

· Crane shot : gerakan kamera yang dipasang di atas roda crane.

· Fading : pergantian gambar secara perlahan. Fade in jika gambar muncul dan fade out jika gambar menghilang serta cross fade jika gambar 1 dan 2 saling menggantikan secara bersamaan.

· Framing : objek berada dalam framing Shot. Frame In jika memasuki bingkai dan frame out jika keluar bingkai.

Teknik pengambilan gambar tanpa menggerakkan kamera, jadi cukup objek yang bergerak.

· Objek bergerak sejajar dengan kamera.

· Walk In : Objek bergerak mendekati kamera.

· Walk Away : Objek bergerak menjauhi kamera.

Teknik ini dikatakan lain karena tidak hanya mengandalkan sudut pengambilan, ukuran gambar, gerakan kamera dan objek tetapi juga unsur- unsur lain seperti cahaya, properti dan lingkungan. Rata-rata pengambilan gambar dengan menggunakan teknik-teknik ini menghasilkan kesan lebih dramatik.

· Backlight Shot: teknik pengambilan gambar terhadap objek dengan pencahayaan dari belakang.

· Reflection Shot: teknik pengambilan yang tidak diarahkan langsung ke objeknya tetapi dari cermin/air yang dapat memantulkan bayangan objek.

· Door Frame Shot: gambar diambil dari luar pintu sedangkan adegan ada di dalam ruangan.

· Artificial Framing Shot: benda misalnya daun atau ranting diletakkan di depan kamera sehingga seolah-olah objek diambil dari balik ranting tersebut.

· Jaws Shot: kamera menyorot objek yang seolah-olah kaget melihat kamera.

· Framing with Background: objek tetap fokus di depan namun latar belakang dimunculkan sehingga ada kesan indah.

· The Secret of Foreground Framing Shot: pengambilan objek yang berada di depan sampai latar belakang sehingga menjadi perpaduan adegan.

· Tripod Transition: posisi kamera berada diatas tripod dan beralih dari objek satu ke objek lain secara cepat.

· Artificial Hairlight: rambut objek diberi efek cahaya buatan sehingga bersinar dan lebih dramatik.

· Fast Road Effect: teknik yang diambil dari dalam mobil yang sedang melaju kencang.

· Walking Shot: teknik ini mengambil gambar pada objek yang sedang berjalan. Biasanya digunakan untuk menunjukkan orang yang sedang berjalan terburu-buru atau dikejar sesuatu.

· Over Shoulder : pengambilan gambar dari belakang objek, biasanya objek tersebut hanya terlihat kepala atau bahunya saja. Pengambilan ini untuk memperlihatkan bahwa objek sedang melihat sesuatu atau bisa juga objek sedang bercakap-cakap.

· Profil Shot : jika dua orang sedang berdialog, tetapi pengambilan gambarnya dari samping, kamera satu memperlihatkan orang pertama dan kamera dua memperlihatkan orang kedua.

 

Pustaka

  • ·Baksin, Askurifai. 2003. Membuat Film Indie itu Gampang. Bandung: Katarsis.
  • · Bawantara, Agung. 2005. Panduan Membuat Video Keluarga (Membuat Story Board/Story Line, Teknik Syuting, Teknik Editing, Teknik Mengisi Suara). Jakarta: Kawan Putaka.
  • · Widagdo, M Bayu & Gora S, Winastwan. 2004. Bikin Sendiri Film Kamu (Panduan Produksi Film Indonesia). Yogyakarta: PD. Anindya.

 

 

About these ads

Actions

Information

38 responses

22 11 2008
BUAYA

this amazinng boleh ghak kirimui aku tutorial pengambilan gabar untuk berita tv

4 12 2008
Alim_sumarno

pertama aku kaget liat gambar kamera diatas.. soalnya berangkatnya dari google sih…..
tapi setelah aku scroll keatas dan aku liat foto mbak kizz jadi nggak kaget deh

11 12 2008
heru herlambang

yup mkasih bnyak nih ats ilmunya…..
hmmm….
ok deh lam knal yah..
ntar kl dah siap nih video klip sngat trims…
^_^

18 12 2008
thinktep

Pengambilan gambar untuk berita TV pada intinya sama saja seperti pengambilan gambar untuk film atau yang lain. Hanya yang membedakan adalah karena untuk berita khususnya peliputan luar yang sangat sangat dan sangat diperlukan adalah insting sebagai seorang jurnalist. Mampu menangkap angel yang tidak biasa dan sarat berita.
Ok, nanti jika ketemu tutorialnya segera saya tularkan.

18 12 2008
thinktep

Bikin V-klip ya?? .. Gi cari talentnya ngga? hehe

16 06 2009
abed

met ciang,,, gimana carae shooting outdor, siang hari, trus gimana memecahkan masalah mengenai ;
1 siluet
2 tool
3 background

19 12 2008
Alim_sumarno

atu mau tutolialna…

11 01 2009
i_wan

thanks atas materi tehnik kamera nya..
bwt persiapan PKL..
suwun..

15 01 2009
RIO

sangat membantu sekali buat para videograper amatir yang baru pegang camera//salam kenal ya!//

30 01 2009
jookut

boleh saya save artikel ini yah..

20 04 2009
Pakdhe Ringga

Sebelumnya thanks atas saran yang diberikan.
Kalau dilihat memang cara diatas cocok digunakan untuk kamera DV.
Nah, bagaimana kalo membuat semua yang telah dijelaskan menjadi mungkin dilakukan menggunakan kamera digital,
berjenis pocket.

Terimakasih atas jawabannya, saya tunggu……..

20 04 2009
thinktep

Kamera digital pocket menggunakan penyimpan data berupa memory card. Mungkin saja jika yang direkam adalah potongan2 peristiwa yg pendek-pendek seperti dokumentasi. Bedanya akan terlihat pada kualitas gambar dan suara.

19 10 2009
Rus'an Fajrin

Wah seru n brmanfa’t bgt,, tq info.a,, membantu bgt bwt amateur spt sy :)

23 10 2009
Teknik Pengambilan Gambar « N A S I R B U L O H

[...] Teknik Pengambilan Gambar 23 Oktober 2009 putrakonflik Tinggalkan komentar Go to comments Teknik Pengambilan Gambar [...]

31 10 2009
bandri

trimakasih banyak atas infonya kalau isa lebih lengkap lagi

1 11 2009
thinktep

Terima kasih juga atas kunjungannya Pak Shoebandrie, ok diusahakan lebih lengkap.

29 01 2010
apriando waworuntu

tugas

24 03 2010
hafid

saya mau tanya,kalau pengambilan gambar dari belakang,dan yang dishot hanya setengah bagian dari kepala dan pundak,itu namanya teknik apa ya????sebelumnya terima kasih

31 03 2010
thinktep

over shoulder, dengan melihat ke arah lawan bicaranya. atau bisa melihat kamera langsung, seakan akan kamera mewakili lawan bicara.

11 04 2010
hafid

trimakasih

24 03 2010
hafid

aduh maaf maaf ya,trnyata sudah ada hanya saya yang kurang detail bacanya,maaf

24 03 2010
hafid

mbak bisa menilai video klip saya tidak????di youtub “karya siswaku”

24 03 2010
hafid

itu video tugas sekolah,mungin kalau untuk pemainnya belum bagus,tp hanya saja teknik-teknik pengambilan gambarnya gimana,itu hanya menggunakan 1 kamera md 10000,tanpa alat bantu lainya

27 01 2011
nafi tep'07 A

mam,. saya boleh minta video tutorial tentang dasar-dasar pengambilan gambar dengan kamera video g,,,??? makasih…..

19 02 2011
tian

Terima kasih karena telah membantu saya dalam mencari materi

12 03 2011
Akhmad Usmar

Ass. Saya kerja di Humas salah satu perguruan tinggi cuman satu pertanyaanku gimana caranya download Tutorial Cara Pengambilan Gambar atau Gimana caranya untuk mendapatkan kasetnya tolong di Hubungi Universitas Tadulako Bag. Humas Untad Palu

30 03 2011
doni

thanks mam, membantu banget pengetahuan gue..

29 04 2011
Teknik Pengambilan Gambar « lalalilumultimed

[...] Teknik Pengambilan Gambar [...]

30 04 2011
teknik pengambilan gambar | wi3cuah1mute

[...] Teknik Pengambilan Gambar [...]

20 05 2011
andrea rustika

makasih banyak ilmu’a ,, nambah ilmu lagi euy ,, kalo ada contohnya kirim ke email saya ya ,, andrearustika@yahoo.com

25 07 2011
arip

makasih bt materi’y

5 08 2011
alaskavideo

izin copy artikelnya….,,,

24 01 2012
gareng

makasih lo ya atas infonya

6 02 2012
dika

trimakasih cuyy,,atas infonyaa..

mga dapat d plajari dnagn pnuh hati..

11 04 2012
manz

makasih bwat cara tekhnik pengambilan gambarnya,sangat bermanfaat bagi saya,atau kawan semua yg menyukai dunia broadcast

12 10 2012
kociro

makasihh infonyaaaa……

29 11 2012
Agus Chandra S

ijin copas ya kaka :)

3 06 2013
memilikimu

izin copypaste ya,,,, :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: