Naskah Skenario

12 11 2008

Naskah Skenario

naskah-skenario

Naskah berfungsi sebagai pedoman bagi kita dalam membuat film, artinya menjadi penuntun kita dalam pengambilan gambar dan suara. Jadi sebuah naskah pada umumnya berisi tentang urutan gambar yang harus diambil dengan kamera dan suara yang harus direkam baik itu berupa narasi, dialog, musik maupun sound effect.

Agar lebih mudah, (bagi pemula) lembaran naskah dibagi menjadi dua kolom. Pada kolom sebelah kiri dituliskan urutan gambar yang akan diambil dengan kamera serta penjelasan tentang sudut pengambilan gambar itu. Jadi pada kolom ini dapat diketahui apakah gambar harus diambil dalam close up, medium shot, long shot, dan sebagainya. Pergerakan kamera dari kiri ke kanan, atas kebawah, jauh ke dekat dan sebagainya dapat juga dituliskan dalam kolom ini. Kolom ini dinamakan kolom visual.

Sedangkan untuk kolom sebelah kanan dicantumkan narasi atau dialog para pemain, musik, sound effect dan suara lain yang harus direkam. Pada kolom ini dapat diketahui apakah suara yang direkam berupa background ataukah transisi dan sebagainya. Kolom ini dinamakan kolom audio. Untuk membedakan, semua informasi yang tidak disuarakan ditulis dengan huruf besar, sedangkan dialog yang akan dibacakan tokoh pemain ditulis dengan huruf kecil.

Identifikasi program berisi tentang keterangan program atau film yang akan diproduksi. Judul, durasi, format program, dan lain-lain dapat dicantumkan pada bagian ini.

Sinopsis atau ringkasan cerita diperlukan untuk memberikan gambaran secara ringkas dan padat tentang tema atau pokok cerita secara keseluruhan dalam film.

Sinopsis dapat berisi tentang hal-hal berikut:

·         Garis besar jalan cerita.

·         Tokoh protagonis.

·         Tokoh antagonis.

·         Tokoh-tokoh penting penunjang langsung plot utama maupun sub plot.

·         Problema utama dan problema-problema penting yang sangat berpengaruh pada jalan cerita.

·         Motif utama dan motif-motif pembantu action yang penting.

·         Klimaks dan penyelesaian

·         Kesimpulan.

 

Sebelum naskah menjadi sebuah skenario film maka sangat perlu untuk membuat treatment. Treatment adalah uraian yang menggambarkan alur penyajian sebuah cerita film. Agak berbeda dengan sinopsis, treatment mencoba memberikan uraian ringkas secara deskriptis tentang bagaimana suatu episode suatu cerita.  Dengan membaca treatment kita mendapat gambaran urutan adegan visual yang akan nampak pada screen.

Cara penyampaian pada bagian treatment harus sudah filmik dan seplastis mungkin agar mudah dibayangkan dan merangsang imajinasi. Maka cara penuturannya dibuat pendek-pendek. Pembaca diharapkan sudah bisa membayangkan adegan yang dimaksud.

 

Storyboard  adalah rentetan gambar yang menerangkan detail pengambilan adegan demi adegan. Biasanya adegan digambar seperti format komik. Dalam hal ini tidak dituntut keahlian menggambar, yang dipentingkan adalah gambar dapat dipahami dan menterjemahkan adegan.

Skenario adalah naskah yang berisi cerita atau gagasan yang telah didisain cara penyajiannya, agar komunikatif dan menarik disampaikan dengan media film. Nama lainnya adalah screenplay  atau film script.  Skenario merupakan petunjuk operasional dalam pelaksanaan pengambilan gambar. Dalam skenario sudah tampak teknik pengambilan gambarnya serta dialog lengkapnya.

Karena skenario lebih merupakan naskah kerja di lapangan, maka kalimat-kalimat deskripsi harus penek-pendek, agar cepat memberikan pengertian, dan segera bisa memproyeksikan adegan film pada khayalan si pembaca.

Istilah dalam penggunaan efek visual

·         In : gambar masuk atau terlihat.

·         Out : gambar keluar (tidak terlihat).

·         Fade In (FI): gambar muncul perlahan-lahan.

·         Fade Out (FO): gambar terlihat hilang secara perlahan-lahan.  

·         Super impose : menampilkan sesuatu diatas gambar (biasanya judul atau caption).

·         Dissolve : pembauran atau pergantian gambar secara perlahan (gambar pertama menggantikan gambar kedua hampir bertumpukan).

·         Wipe : teknik mengganti gambar secara langsung (switching) dengan penghapusan. 

·         Off Screen (OS) : objek tidak tampak pada layar, hanya suaranya saja.

Scene dan Sequence

Scene merupakan peristiwa atau hal yang berlangsung di suatu tempat dan waktu tertentu. Scene juga merupakan rangkaian shot yang membentuk suatu adegan. Sedangkan sequence adalah kumpulan dari scene yang merupakan satu kesatuan kejadian.

IDENTIFIKASI PROGRAM
Judul :

Model Pemrosesan Informasi Dan Pengembangan Keterampilan Berfikir

Sasaran :

·         Guru

·         Mahasiswa

Tujuan :

Sasaran memahami tentang model pemrosesan informasi dan pengembangan keterampilan berfikir.

Materi Program :

1)      Active Teaching

2)      The Model Approach : A need for instructional alternatives.

3)      Pemrosesan Informasi.

4)      Keterampilan berfikir di dalam kelas.

Durasi :

            30 menit

Format Penyajian:

            Formal Feature

Skenario

SCENE 1

NO

VISUAL

AUDIO

1

IN

CU : CAPTION

UniVersal

OUT

IN MUSIK INSTRUMENT

2

IN

CU : CAPTION

Present

FO

MUSIK INSTRUMENT

3

FI

ESTABLISHING SHOT LINGKUNGAN KAMPUS

SUPER IMPOSE JUDUL

MODEL PEMROSESAN INFORMASI DAN PENGEMBANGAN KETERAMPILAN BERFIKIR

FO

MUSIK INSTRUMENT

 

4

IN

BCU SEBUAH BUKU YANG DIPEGANG, KEMUDIAN ZO PERLAHAN HINGGA TERLIHAT SEORANG MAHASISWA SEDANG BERADA DIPERPUSTAKAAN MENCARI BUKU, MEMBACA, MENCATAT

CUT

MUSIK INSTRUMENT DOWN – UNDER

 

NARR (OFF CAM) : Belajar efektif akan terjadi bila Pebelajar secara aktif melibatkan diri dalam organisasi untuk mencari hubungan dalam sistem informasi yang mereka butuhkan.

5

IN

MCU SEORANG DOSEN MENERANGKAN, ZOOM OUT PERLAHAN HINGGA FS ,KEMUDIAN KAMERA PAN TO MAHASISWA SAMBIL ZOOM OUT SAMPAI MLS RUANGAN KULIAH TERLIHAT DOSEN SEDANG MEMBERI KULIAH

CUT

BG MUSIK INSTRUMENT

 

NARR (OFF CAM) : Berbeda dengan belajar yang pasif, Pebelajar hanya tinggal menerima pengetahuan yang sudah siap diberikan dari Pengajar.

 

6

IN

MS PINTU RUANG KULIAH KAMERA PAN TO PRESENTER

 

SETTING DI LUAR RUANGAN KULIAH

 

 

 

 

 

 

 

CUT

MUSIK FO

PRESENTER : Pemirsa sekalian, kegiatan belajar yang efektif bukan hanya meningkatkan potensi untuk menyimpan hasil belajar tetapi juga mengembangkan dan memperbaiki keterampilan berfikir.

Yang perlu kita ingat adalah bahwa tidak ada metode mengajar tunggal yang sesuai untuk mencapai setiap tujuan pendidikan /pengajaran.

Untuk itu dalam program video pembelajaran ini akan diketengahkan pokok bahasan tentang :

7

IN

CU : CAPTION

1.        Active Teaching

2.        The model Approach : A Need For Instructional Alternatives

3.        Pemrosesan Informasi

4.        Keterampilan berfikir Di Dalam Kelas

OUT

 

PRESENTER (OFF CAM) :

Active Teaching

The model Approach : A Need For Instructional Alternatives

Pemrosesan Informasi

Dan yang terakhir

Keterampilan berfikir Di Dalam Kelas

8

IN

PRESENTER

SETTING DI LUAR RUANGAN KULIAH

OUT

PRESENTER :

Nah pemirsa mari kita saksikan bersama pokok bahasan yang pertama.

SCENE 2

9

IN

SETTING SEBUAH RUANG KELAS, SISWA SEDANG RIBUT, KEMUDIAN MASUK GURU. SISWA BERANGSUR TENANG.

SUPER IMPOSE

ACTIVE TEACHING

CUT

FI

SUARA GADUH DAN RAMAI DI KELAS

SUARA LANGLAH KAKI PAK GURU MENDEKAT DIIKUTI DENGAN

SUARA GADUH DOWN

 

FO

10

IN

MCU GURU DENGAN WAJAH BERWIBAWA

 

CUT

GURU : Ehm, ehm … Selamat pagi anak-anak !

Hari ini kita akan mencoba pendekatan baru yang sedikit berbeda dengan yang kemaren untuk mempelajari bahasan Imigrasi di Amerika.

Kalian mau mencoba ?

11

IN

LS SISWA-SISWA

WIPE

 

SISWA-SISWA : (SERENTAK) Ya pak … . Baik pakkk

12

IN

 

FS GURU DARI DEPAN SEHINGGA TAMPAK SISWA-SISWA DARI BELAKANG

 

 

WIPE

GURU : Baik , begini ….. disamping membaca kelompok imigran yang berbeda, Saya tugaskan kalian masing-masing untuk menginterview seorang imigran. Mengerti ?

SISWA-SISWA : Mengerti Pakk ….

GURU : Baik (SAMBIL MENGANGGUK-ANGGUK), jika nanti kalian menemui kesulitan, saya akan siap membantu ( SAMBIL TERSENYUM BERSEMANGAT )

13

IN

MLS DARI SAMPING TAMPAK GURU MENERANGKAN TUGASNYA LEBIH LANJUT DAN SISWA-SISWANYA MENDENGAR DENGAN CERMAT

FO

NARR IN + (BG SUARA GURU MENERANGKAN DAN SISWA YANG MEMBERI RESPON )

NARR (OFF CAM ): Bila seorang guru ingin membantu siswa belajar maka guru harus mampu memilih dan menggunakan strategi mengajar yang menyebabkan siswa mau belajar.

14

FI

 

PRESENTER

SETTING DI LUAR KELAS

 

CUT

PRESENTER : Guru pada adegan yang baru anda lihat tadi (MENUNJUK KE KELAS) melakukan tugas mengajarnya dengan sungguh-sungguh, ketika seorang guru memperlihatkan sikap mental yang positif terhadap siswa maka sebenarnya guru tersebut telah menerapkan Active Teaching.

Pemirsa, berikut adalah Ciri-ciri Active Teaching.

15

IN

CU : CAPTION

Ciri Active Teaching :

Ciri Active Teaching :

1.        Guru dengan tujuan tertentu merencanakan belajar siswa.

2.        Terlibat dalam analisis tujuan dan mampu menyeleksi strategi mengajar yang sesuai dengan tujuan

3.        Menerima beban tanggung jawab sebagai guru

4.        Menekan prioritas pentingnya strategi mengajar yang melibatkan siswa dalam proses belajar.

 

OUT

 

FADE IN MUSIK INSTRUMENT

16

IN

PRESENTER, SETTING DI LUAR KELAS

CUT

MUSIK INSTUMENT DOWN – UNDER

PRESENTER : Nah pemirsa mari kita lanjutkan ke pokok bahasan kedua.

 

SCENE 3

17

IN

CU CAPTION

THE MODEL APPROACH

FO

 

MUSIK INSTRUMENT UP KEMUDIAN FADE OUT

18

IN

MCU MAHASISWA I , SETTING DI HALAMAN KAMPUS

CUT

FADE IN

MHS 1 : Eh tahu , nggak persamaan antara seorang guru dan seorang arsitek ?

19

IN

MLS MAHASISWA I,II,III

CUT

MHS 2 : jelas beda dong.

MHS 1 : Eh, ada persamaannya.

MHS 2 : Apa ?

20

IN

MCU MAHASISWA I

CUT

 

MHS 1 : Sebelum kerja mereka sama-sama harus memilih model !

22

IN

MCU MAHASISWA II DAN III

CUT

 

MHS 2 DAN 3 (BERSAMAAN) : Model ????

23

IN

 

MCU PRESENTER SETTING DI HALAMAN KAMPUS

 

 

 

CUT

PRESENTER : Ya Pemirsa, tahukah anda apakah model itu?

Model adalah petunjuk rancangan strategi mengajar untuk menyempurnakan tujuan mengajar yang khusus.

Untuk lebih jelasnya tentang hubungan model mengajar dengan proses belajar, mari kita bandingkan bagaimana seorang guru dan arsitek dalam menggunakan model.

24

IN

MLS SEORANG ARSITEK SEDANG BERADA DI LOKASI PROYEK MENGAMATI SEBUAH LAHAN

CUT

IN

NARATOR (OFF CAMERA) : Seorang Arsitek dalam melaksanakan proyek pertama kali akan mengidentifikasi tipe bangunan yang akan dibangun.

25

IN

LS GEDUNG TINGGI

CUT

 

NARATOR : Apakah itu gedung,

26

IN

LS JEMBATAN LAYANG

CUT

 

NARATOR : Jembatan,

27

IN

LS JALAN RAYA

CUT

 

NARATOR : Atau jalan.

28

IN

MS ARSITEK SEDANG MEMILIH SEBUAH GULUNGAN-GULUNGAN BLUEPRINT DENGAN MIMIK MUKA SERIUS DAN MENGANGGUK-ANGGUK

SETELAH MEMILIH SATU DIANTARA BANYAK GULUNGAN

CUT

 

NARATOR (OFF CAM): Untuk melakukan tugas tersebut, suatu disain yang cocok atau blueprint untuk merealisasikan bangunan, tipe struktur akan dipilih dengan cermat.

Karena tipe blueprint yang dipilih tergantung pada tipe struktur yang akan dibangun.

29

IN

MS SEORANG GURU SEDANG MENGAJAR.

 

CUT

NARATOR : Sedangkan seorang guru dalam melaksanakan kegiatan mengajar, akan mengidentifikasi apa yang diajarkan kemudian melakukan seleksi komponen pengajaran sesuai dengan komponen tujuan.

30

IN

MCU PRESENTER

SETTING DI LUAR GEDUNG KAMPUS.

CUT

PRESENTER :

Seperti blueprint, model mengajar adalah suatu desain untuk mengajar.

Nah pemirsa sekarang kita ikuti pokok bahasan selanjutnya.

SCENE 4

31

IN

CU : CAPTION

INFORMATION PROSESSING

OUT

 

IN MUSIK INSTRUMENT

32

IN

CU : CAPTION

INFORMASI PROSESSING

MENGORGANISASI INFORMASI

TERBENTUK POLA

DIMANFAATKAN

CUT

 

MUSIK DOWN – UNDER

NARATOR (OOF CAM) :

Informasi prosessing dapat dianggap sebagai cara seorang mengorganisasi informasi yang kemudian digunakan untuk menjelaskan dan meramalkan kejadian dalam pengalaman belajarnya.

Tujuan informasi prosessing terfokus pada kemahiran menguraikan pengetahuan melalui analisis data.

33

IN

CU : CAPTION

1.Siswa memperoleh pokok-pokok informasi yang bermanfaat bagi dirinya

2.Siswa mengembangkan keterampilan berfikir yang akan menyiapkan mereka untuk belajar menurut kemampuannya

CUT

NARATOR :

Maka Guru yang terfokus pada tujuan informasi prosessing memiliki dua tujuan khusus yaitu :

1) Membantu siswa memperoleh pokok-pokok informasi yang bermanfaat bagi dirinya

2) Membantu siswa mengembangkan keterampilan berfikir yang akan menyiapkan mereka untuk belajar menurut kemampuannya

34

IN

SETTING DI DALAM PERPUSTAKAAN

FS PRESENTER KEMUDIAN PAN TO PENGUNJUNG PERPUSTAKAAN.

CUT

PRESENTER :

Strategi mengajar dengan informasi prosessing berdasar pada pandangan bahwa pelajar adalah subyek yang aktif menemukan informasi dari lingkungan bukan objek penerima yang pasif.

35

IN

FS PRESENTER

DI DALAM RUANG LABORATORIUM.

TERDAPAT SISWA SEDANG PRAKTEK

CUT

PRESENTER :

Dalam informasi prosessing otak dipandang sebagai organ yang fungsinya mengaktifkan penemuan, pemilihan, berkehendak, mengatur, menyimpan dan pada saat yang sama mengeluarkan kembali dan menggunakan informasi itu.

Contohnya coba perhatikan kata-kata berikut:

36

IN

CU : CAPTION

A B

APEL APEL

KUCING NANAS

ANJING PISANG

PALU KUCING

NANAS ANJING

PISANG KUDA

KUDA PALU

PAKU PAKU

NARATOR:

Kata-kata pada urutan B akan lebih mudah diingat oleh siswa daripada pada urutan A.

Hal ini karena mereka menggunakan strategi ingatannya yang terkait dalam bentuk materi baru, berada dalam struktur kognitif. Mereka menggolongkan kata-kata kedalam kategori seperti buah, hewan, dan alat.

37

IN

FS PRESENTER

SETTING IN DOOR

 

 

 

CUT

PRESENTER : Hal ini membuat suatu kepercayaan bahwa komponen yang sangat menarik dalam penelitian tentang belajar bukan pada masalah rangsangan dan tanggapan, melainkan pada apa yang berlangsung dalam kepala pembelajar saat mereka menghadapi tugas/ masalah.

Proses informasi melibatkan dua hal pokok yaitu penataan ilmu pengetahuan yang terorganisasi dan keterampilan intelektual yang diperlukan untuk belajar mandiri.

SCENE 5

38

IN

CU : CAPTION

KETERAMPILAN BERFIKIR DI DALAM KELAS

CUT

IN MUSIK INSTRUMENTAL

39

IN

MCU PRESENTER

SETTING IN DOOR

 

CUT

MUSIK DOWN – UNDER

PRESENTER : Nah pemirsa kita telah menginjak pada pokok bahasan yang terakhir yaitu Keterampilan Berpikir di dalam Kelas.

Sebagai ilustrasi jenis kegiatan yang mengembangkan keterampilan berfikir, mari kita telaah contoh berikut :

40

IN

LS KEBUN BINATANG

CUT

NARATOR :

Contoh Pertama adalah Karya wisata ke kebun binatang ,

41

IN

MLS BEBERAPA SISWA SEDANG MENCATAT DAN MENGAMATI HEWAN DI KEBUN BINATANG

CUT

NARATOR :

yang disertai dengan tugas guru berupa menyusun semua hewan yang mereka lihat ke dalam kelas-kelasnya. Kemudian dibagi dalam kelompok-kelompok anggota berdasarkan kesamaan,

42

IN

MLS GURU DAN SISWA SEDANG BERDISKUSI DI AREAL KEBUN BINATANG

CUT

 

NARATOR :

dan mereka mendiskusikan yang menjadi dasar pengelompokan

43

IN

CU : CAPTION

GAMBAR SISTEM PEREDARAN DARAH

NARATOR :

Contoh kedua adalah Guru Biologi yang menginginkan siswanya mengetahui bagaimana proses system peredaran darah beroperasi.

44

IN

MS STASIUN POMPA

CUT

NARATOR : Untuk menguatkan gagasan ini , siswa diminta untuk membentuk analogi dengan sistem air PAM di kota. Siswa membuat perbandingan antara analogi bagian-bagian system seperti stasiun pompa,

45

IN

LS SUNGAI DI PERKOTAAN

CUT

 

 

aliran sungai, besar sebagai sumber air,

46

IN

MLS KANTOR PDAM

FO

 

pengolahan air,

47

FI

KRAN AIR MENGUCUR

FO

 

Dan cara pengalihan nya.

48

FI

PRESENTER IN DOOR

 

 

 

CUT

PRESENTER : Marilah kita simak pengertian “similaritas” pada contoh tadi.

Pertama : masing-masing guru berupaya untuk mengkomunikasikan beberapa jenis pengetahuan materi pelajaran bertemu. Pencapaian pengetahuan adalah tujjuan pusat dari masing-masing pelajaran. Pengembangan keterampilan berfikir bukan dicari pada muatan materi pelajaran.

49

IN

MLS GURU DAN SISWA SEDANG BERDISKUSI DI AREAL KEBUN BINATANG

CUT

Kedua : Siswa dilibatkan dalam membuat perbandingan , mencari pola, membentuk dan mendokumentasi keinginan dan mengembangkan generalisasi.

50

IN

PRESENTER IN DOOR

 

 

 

CUT

Inti dari mengajar siswa keterampilan berfikir adalah bahwa siswa diberikan banyak kesempatan dan pengalaman dalam mencari ilmu.

Nah pemirsa bahasan demi bahasan telah kita lalui bersama dan kini sampailah kita pada akhir pembelajaran.

Selamat berkarya dan sampai jumpa!

51

IN

CREDIT TITLE

OUT

IN MUSIK INSTRUMENTAL

 

OUT

 

Baca aja
  • Ajidarma, Seno Gumira. 2000. Layar Kata. Jakarta: Bentang.
  • Asura, Enang Rokajat. 2005. Panduan Praktis Menulis Skenario dari Iklan Sampai Sinetron. Yogyakarta: Andi.
  • Bawantara, Agung. 2005. Panduan Membuat Video Keluarga (Membuat Story Board/Story Line, Teknik Syuting, Teknik Editing, Teknik Mengisi Suara). Jakarta: Kawan Putaka.
  • Biran, Misbach Yusa. 2006. Teknik Menulis Skenario ilm Cerita. Jakarta: Pustaka Jaya.
  • Gong, gola. 1997. Menulis skenario itu (lebih) gampang. Jakarta: Puspa Swara.
  • Krevolin, Richard. 2003. Rahasia Sukses Skenario Film-Film Box Office. Bandung: Kaifa
  • Subroto, Darwanto Sastro. 1994. Produksi Acara Televisi. Yogyakarta: Duta Wacana UniPress.
About these ads

Actions

Information

27 responses

27 11 2008
rama

makasih nih, ntar saya kunjungi lg untuk mengetahui lebih jauh cara skenario dan film

18 12 2008
thinktep

Tengkyu Rama..

1 01 2009
maliki caem

ku salah satu mahasiswa ibu.

ku belajar banyak k0k dari modul yang ibu kasihkan/.

cuma aku da sedikit waktu aja untuk menulis kembali.

dimata kuliah ini, ku cuma jadi PIMPRO.

tapi tak apalah,,,,,

laen kali ku pasti belajar menulis kok.

mohon dipandu yawwwww,,,,,

15 01 2009
thinktep

sSelalu siap memandu..

11 09 2009
Adhi Nugrohp Prof_cesor

mkasih bu uda tak copy naskahnya.
tinggal praktek aja.

mohon bimbingan ibu aja.

19 10 2009
nia nio

bu..
saya kesulitan bikin naskah pendidikan yg ada di blog ini hanya contoh naskah pembelajaran..
tolong ibu kasi contoh naskah pendidikan juga ya bu, biar saya bs melihat contoh penulisanya kaya gimana, formatnya juga..
trimakasih..

22 10 2009
piqo_chan(siska)

bu…..
gimana naskah video saya,apa sudah benar????

1 11 2009
thinktep

Konsultasikan terus ya siska.

25 10 2009
Nurul I

Bu.. Masih bingung soal treatmen nE bu.. Treatment itu nulisnya perscene ato per adegan ato lgsung smuanya jdi satu? Trus kalau sudah ada istilah2 di dLamnya berarti per take dong bu nulisnya? Aduh bu, bingung..

1 11 2009
thinktep

Treatment bisa scene per scene. Ya betul, pada treatment sudah terlihat bahasa visualnya. Gunanya untuk mempermudah penulisan skenario.

29 10 2009
siska

bu…mw tny bntuk storyboard tu yg sprti pa??
tlg bri contohnya

1 11 2009
thinktep

ok, akan ada Contoh storyboard..

29 10 2009
siska

bu…..
batas akhir pengumpulan naskah video itu kapan????
lalu storyboard itu bentuknya seperti apa????thanks bu..kizz

1 11 2009
thinktep

Segera..
Storyboard bentuknya sketsa siska, bisa per shot atau per frame.

1 11 2009
hifzhy

ibu.. naskah sinopsis- treatment + naskah pendidikannya ditunggu ya bu..

1 11 2009
thinktep

Sudah tampil Hifzhy, silahkan konsultasi jika ada yang belum jelas.

7 11 2009
siska

bu….
tugas apresiasi utk yg kelompok itu minggu dpn mengapresiasi kan film + nonton film atau hanya mengapresiasi kan film saja

14 11 2009
muslimatul fikar 2007A

bu’saya krang mngerti bhsa-bhsa visualnya?tlong djlasin ya bu’
thanks

22 11 2009
thinktep

seperti belajar bahasa yang lain, sepertinya Muslimah harus punya kamusnya jika belum hafal istilah2nya. Bhs visual terdiri dari komposisi gambar seperti MLS (medium long shot), FS (full shot), CU (close up), dll. Juga angle kamera spt high dan low angle. juga gerakan kamera Pan, Track, Zoom, Tilt, dll. ada juga efek visual spt dissolve, super impose, dll. Yang mana yg Muslimah belum paham?..

2 12 2009
muslimatul fikar

grakan kmera bu’………..mksih ya bu’pnjelasannya kmrn dkelas cz kmrn saya lupa lum sempet buka thinktep jd gag tw klw ibu udah blz.

10 12 2009
thinktep

Ok samasama semoga bisa memberi manfaat dan pencerahan, selamat belajar ya..

10 12 2009
thinktep

sama-sama, semoga bermanfaat dan memberi pencerahan.

14 11 2009
muslimatul fikar 2007A

BU’saya krang mngerti bhsa-bhsa visual ? tlong djlasin ya bu’
thanks

31 10 2010
angga semangat

bu, thanks ya…
saya habis copy punya ibu…
kayaknya naskah saya bentuknya 90% nyontek ini mom..
terakhir kapan sih bu dikumpulin?
from: 2008A

26 10 2011
Adlin 09B

bu, sasaran primer dan sasaran sekunder itu apa ? stelah saya baca, untuk sasaran hanya untuk guru dan mahasiswa. mohon pencerahannya…terimakasih :)

29 10 2011
thinktep

sasaran primer adalah sasaran utama. kepada siapa program ditujukan. sedangkan sasaran sekunder adalah siapa saja yang mungkin dapat memanfaatkan program yang dibuat.

22 01 2014
screen play tutorial 2 | ngingkekdilit.com

[…] Sumber : www.thinktep.wordpress.com […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: